Selasa, 23 April 2013

Pesawat Pengamat Berawak Ala LAPAN

 Akan memonitor data pertanian, pemetaan kawasan banjir, dan sebagainya 

Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) mengembangkan pesawat baru: Lapan Surveillance Aircraft (LSA). Pesawat ini akan digunakan untuk memotret wilayah Indonesia yang relatif besar.

Lahirnya pesawat pengamatan ini sekaligus untuk membuktikan penguasaan teknologi pesawat terbang di Indonesia. Hal ini ditegaskan LAPAN dalam penandatanganan kerja sama LAPAN dengan Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub, Senin 22 April 2013.

"Kita masih ada kekurangan akuisisi data dari satelit. LSA ini punya fungsi verifikasi dan validasi data satelit. Satelit perlu data lapangan secara acak," jelas Rika Andiarti, Kepala Pusat Teknologi Penerbangan LAPAN di kantornya, Rawamangun, Jakarta.

Selain pelengkap data satelit, Rika menambahkan, misi LSA yaitu memonitor data pertanian, pemetaan kawasan banjir, mendeteksi titik kebakaran, mendukung evakuasi, tata kota sampai memantau curah hutan.

"Pesawat ini untuk melengkapi LSU (LAPAN Surveillance UAV) atau pesawat pengamat nirawak. Waktu banjir melanda Jakarta beberapa waktu lalu, LSU sudah digunakan. Juga setelah Gunung Merapi meletus," ujarnya.

Pesawat dengan dua awak LSA memiliki keunggulan dalam mengoleksi data pencitraan dibandingkan satelit. Datanya bersifat cepat dan disuguhkan dalam citra resolusi tinggi.

"Soal resolusi temporal, LSA lebih fleksibel. Kapanpun dibutuhkan, bisa. Kalau satelit, resolusi temporal butuh waktu 16 hari," ujarnya.

 Performa LSA 

Soal performa, LSA memiliki daya terbang 8-24 jam dengan ketinggian maksimal 7,5 km. Resolusi yang dihasilkan mencapai 50 cm dengan muatan (payload) mencapai 70 kg. "Ke depan kami upayakan LSA nirawak," ujar Rika.

LSA ditargetkan beroperasional secara penuh pada tahun 2015. Akhir tahun ini, sekitar November-Desember, LAPAN menargetkan penerbangan perdana secara resmi.

Guna merintis penerbangan resmi, LAPAN menggandeng Dirjen Perhubungan Udara Kemenhub. LSA akan diuji di Balai Besar Kalibrasi Fasilitas Penerbangan sampai kemudian mendapatkan sertifikasi laik terbang di udara Indonesia.

Kerja sama dengan Kemenhub meliputi penyediaan hanggar pesawat, fasilitas uji terbang, perawatan, dan operasionalisasi pesawat.

Berikut ini spesifikasi LSA:

Dimensi      Total panjang : 8,52 m
Total tinggi.   : 2,45 m
Total Lebar dengan sayap. : 18 m
Performa
Take off ground roll : 300 m
Cruise speed : 220 km per jam
Max range : 1300 km
Max endurance : 8 jam
Serving cieling : 7260 m
Beban
MTOW : 1100 kg
Berat muatan maksimal : 80 kg
Max baggage weight : 20 kg
Propulsi
Engine power (MTOP) : 115 hp
Propeller number : 3 bladed
Kapasitas bahan bakar : 130 liter
Jenis bahan bakar : Avgas 100LL/Mogas

  > Vivanews  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...